Universitas Abdurrab (Univrab) Diduga Serobot Lahan SHM H Randi Untuk Kampus Fakultas Kedokteran

Berita utama99 Dilihat

Universitas Abdurrab (Univrab) Diduga Serobot Lahan SHM H Randi Untuk Kampus Fakultas Kedokteran

 

Kampar, Utama Pos. Com- Universitas Abdurrab (Univrab) diduga menyerobot lahan milik warga bernama H Randi SHM No 8815 untuk membangun Kampus 3 Fakultas Kedokteran di Rimbo Panjang, Kecamatan Tambang, Kabupaten Kampar.

 

Kenedy Sentosa juru bicara H Randi mengatakan Pembina Yayasan Abdurrab DR. dr. Susiana Tabrani, M.Pd, melakukan peletakan batu pertama dilokasi milik orang lain padahal sudah ber SHM dengan luas 35×500 meter persegi.

 

“Kegiatan peletakan batu pertama pembangunan kampus 3 Fakultas Kedokteran ini, oleh Pembina Yayasan Abdurrab DR. dr. Susiana Tabrani, M.Pd, beberapa waktu yang lalu adalah ilegal dan perbuatan melawan hukum” kata Kenedy sabtu (23/03/2024).

 

Piihaknya menilai apa yang dilakukan dr. Susiana Tabrani dengan menggesa pembangunan fasilitas termasuk rencana pembangunan Rumah Sakit Fakultas Kedokteran adalah tidak wajar dan bertentangan dengan prinsip almarhum Tabrani Rab itu sendiri sebagai pejuang masyarakat tertindas.

 

“harusnya perlu dicari solusi jangan main rampas tanah orang, padahal Tabrani Rab adalah pejuang rakyat, kenapa bertolak belakang dengan anaknya yang ambisius” tambahnya.

 

Pihak H Randi menilai jangan nanti  biaya investasi sudah banyak keluar akhirnya bermasalah, kami yakin semua pembiayaan itu bersifat mandiri, tanpa ada pinjaman dari perbankan, karena tidak mungkin bank mau membiayai lahan bermasalah.

 

“Pihak bank tentu akan kroscek kepemilikan lahan, dan pasti mereka batalkan pencairan dana kalau suratnya tak ada” jelasnya.

 

Akhirnya nanti Fakultas Kedokteran Univrab merupakan satu-satunya Fakultas Kedokteran swasta di Riau namun dengan citra buruk diduga dibangun dengan meyerobot lahan orang lain.

 

Kalau jelas ganti rugi dan duduk bersama sebenarnya pihak H Randi tidak masalah lahannya dibangunnya Kampus dan Rumah Sakit Fakultas Kedokteran, karena nantinya akan memberikan kemudahan bagi masyarakat Riau untuk mendapatkan pendidikan khususnya yang ingin kuliah kedokteran.

 

“Namun jangan main serobot, harus jelas ganti rugi karena lahan itu sudah SHM dan dibeli dengan keringat dan air mata, sampai kapanpun akan kami lawan ketidak adilan ini” tutur Kenedy.

 

Rektor gesa pembangunan

 

Sementara itu Rektor Universitas Abdurrab Prof. Susi Endrini, S.Si, M.Sc, PhD membenarkan bahwa saat ini Fakultas Kedokteran Univrab lagi membangun mengingat saat ini masih terakreditasi B, harapannya dengan penyempuranaan sarana dan prasarana bisa mencapai terakreditasi A atau unggul.

 

“Makanya harapan kita adanya pembangunan Kampus 3 Rimbo Panjang ini di dalamnya ada rumah sakit pendidikan dan fasilitas modern lainnya, serta kurukulumnya yang bagus, diharapkan bisa mencapai target akreditasi unggul tersebut,” harapnya.

 

Susi Endrini pun berharap pembangunan rumah sakit di Kampus 3 ini bisa segera rampung dan bisa dan minta doa restu masyarakat Riau, karena bagaimana pun, keberadaan Univrab juga dalam rangka meningkatkan mutu pendidikan masyarakat Riau.

 

 

Sebagaimana diketahui sebelumnya turut hadir juga dalam kegiatan peletakan batu pertama tersebut Ketua Yayasan Abdurrab Pekanbaru dr Ivan Tabrani MKes, Kasi Pers Korem 031/WB Kolenel Caj Paham Priyono, Wakil Ketua DPRD Riau Tony Hidayat, Kapolsek Tambang Iptu Mardani SH MA dan tamu undangan lainnya. (*)

Universitas Abdurrab (Univrab) Diduga Serobot Lahan SHM H Randi Untuk Kampus Fakultas Kedokteran

Kampar, Utama Pos. Com- Universitas Abdurrab (Univrab) diduga menyerobot lahan milik warga bernama H Randi SHM No 8815 untuk membangun Kampus 3 Fakultas Kedokteran di Rimbo Panjang, Kecamatan Tambang, Kabupaten Kampar.

Kenedy Sentosa juru bicara H Randi mengatakan Pembina Yayasan Abdurrab DR. dr. Susiana Tabrani, M.Pd, melakukan peletakan batu pertama dilokasi milik orang lain padahal sudah ber SHM dengan luas 35×500 meter persegi.

“Kegiatan peletakan batu pertama pembangunan kampus 3 Fakultas Kedokteran ini, oleh Pembina Yayasan Abdurrab DR. dr. Susiana Tabrani, M.Pd, beberapa waktu yang lalu adalah ilegal dan perbuatan melawan hukum” kata Kenedy sabtu (23/03/2024).

Piihaknya menilai apa yang dilakukan dr. Susiana Tabrani dengan menggesa pembangunan fasilitas termasuk rencana pembangunan Rumah Sakit Fakultas Kedokteran adalah tidak wajar dan bertentangan dengan prinsip almarhum Tabrani Rab itu sendiri sebagai pejuang masyarakat tertindas.

“harusnya perlu dicari solusi jangan main rampas tanah orang, padahal Tabrani Rab adalah pejuang rakyat, kenapa bertolak belakang dengan anaknya yang ambisius” tambahnya.

Pihak H Randi menilai jangan nanti biaya investasi sudah banyak keluar akhirnya bermasalah, kami yakin semua pembiayaan itu bersifat mandiri, tanpa ada pinjaman dari perbankan, karena tidak mungkin bank mau membiayai lahan bermasalah.

“Pihak bank tentu akan kroscek kepemilikan lahan, dan pasti mereka batalkan pencairan dana kalau suratnya tak ada” jelasnya.

Akhirnya nanti Fakultas Kedokteran Univrab merupakan satu-satunya Fakultas Kedokteran swasta di Riau namun dengan citra buruk diduga dibangun dengan meyerobot lahan orang lain.

Kalau jelas ganti rugi dan duduk bersama sebenarnya pihak H Randi tidak masalah lahannya dibangunnya Kampus dan Rumah Sakit Fakultas Kedokteran, karena nantinya akan memberikan kemudahan bagi masyarakat Riau untuk mendapatkan pendidikan khususnya yang ingin kuliah kedokteran.

“Namun jangan main serobot, harus jelas ganti rugi karena lahan itu sudah SHM dan dibeli dengan keringat dan air mata, sampai kapanpun akan kami lawan ketidak adilan ini” tutur Kenedy.

Rektor gesa pembangunan

Sementara itu Rektor Universitas Abdurrab Prof. Susi Endrini, S.Si, M.Sc, PhD membenarkan bahwa saat ini Fakultas Kedokteran Univrab lagi membangun mengingat saat ini masih terakreditasi B, harapannya dengan penyempuranaan sarana dan prasarana bisa mencapai terakreditasi A atau unggul.

“Makanya harapan kita adanya pembangunan Kampus 3 Rimbo Panjang ini di dalamnya ada rumah sakit pendidikan dan fasilitas modern lainnya, serta kurukulumnya yang bagus, diharapkan bisa mencapai target akreditasi unggul tersebut,” harapnya.

Susi Endrini pun berharap pembangunan rumah sakit di Kampus 3 ini bisa segera rampung dan bisa dan minta doa restu masyarakat Riau, karena bagaimana pun, keberadaan Univrab juga dalam rangka meningkatkan mutu pendidikan masyarakat Riau.

Sebagaimana diketahui sebelumnya turut hadir juga dalam kegiatan peletakan batu pertama tersebut Ketua Yayasan Abdurrab Pekanbaru dr Ivan Tabrani MKes, Kasi Pers Korem 031/WB Kolenel Caj Paham Priyono, Wakil Ketua DPRD Riau Tony Hidayat, Kapolsek Tambang Iptu Mardani SH MA dan tamu undangan lainnya. (*)

Komentar