Camat dan APDESI Cilograng Tanggapi Jebolnya TPT RSUD Cilograng Minta Dinkes Evaluasi Kinerja Pelaksana dan Pengawas

Lebak- Kondisi curah Hujan di wilayah selatan masih belum seberapa namun Turap Penahan Tanah (TPT) RSUD Cilograng udah jebol lagi, sebelumnya pada Minggu lalu TPT sebelanya pada pecah dan jebol, Minggu ini pada hari Sabtu 25 November 2023 TPT di RSUD Cilograng kembali jebol padahal kondisi hujan belum seberapa, kejadian yang berulang menjadikan kita semua bertya apakah kualitas dan spesifikasi bangunan memang kurang begitu bagus sehingga bangunan jebol lagi padahal masih baru di selesaikan,

Kejadian yang terus berulang menimbulkan rasa pesimis akan kekuatan dan kekokohan RSUD Cilograng, padahal tujuan dibangunnya RSUD Cilograng bukan cuma hanya untuk agar warga Lebak selatan perbatasan Jabar Banten itu tidak lagi kesulitan berobat tapi keberadaan RSUD Cilograng bisa membatu dan bisa menampung korban. Disaat ada kejadian alam yang terjadi seperti bencana, Camat kecamatan Cilograng Suhendi dan ketua APDESI Cilograng angkat bicara, Sabtu 25/11/2023

Camat Kecamatan Cilograng Suhendi mengatakan ini bukan pertama kali kejadian TPT jebol atau dingding RSUD Cilograng retak kita sangat meng apresiasi ke pemerintah Provinsi.Banten melalui Dinas kesehatan provinsi. Banten atas dibangunnya RSUD di Cilograng,

Pengawasan pekerjaan di RSUD Cilograng harus di evaluasi. kenapa sejak dibangun sampe sekarang banyak hal teknis di lapangan yang menjadi masalah bahkan berkali kali pemberitaan terkait buruknya kualitas bangunan jadi persoalan, Minggu kemaren udah jebol sekarang jebol lagi gimana, ini bangunan masyarakat kan di gunakan oleh masyarakat banyak, kita ga mau nantinya malah bikin susah masyarakat, pihak pelaksana/pemborong dilapangan harus bertanggung jawab, kami harapkan pembangunan untuk mengedepankan kualitas pekerjaan, jangan sampai dalam pekerjaannya asal”An, karena uang yang di pake untuk membangun adalah uang rakyat, ucapnya.

“Pengusaha pastinya ingin mendapatkan untung tapi tolong kedepankan kualitas pekerjaan, saya berharap pihak insfektorat provinsi Banten atau BPK untuk segera turun dalam rangka mengevaluasi dan mengendalikan pekerjaan Pembangunan RSUD Cilograng Agra lebih baik, agar pihak pelaksana untuk benar” mengedepankan kualitas spesifikasi, pihak konsultan juga jangan tidur saja bukakan mata anda awasi pekerjaannya sesuai dengan perencanaan awal, dan kedepankan kualitas pekerjaannya, tegas camat Cilograng

“kalau pihak konsultan tidak bisa mengawasi lebih baik mundur aja karena anda sudah dibayar oleh uang rakyat pungkas camat.

Sementa itu Herdiana Kepala desa Cirendeu yang juga ketua APDESI Cilograng mengatakan saat di hubungi melalui WhatsApp, Jika pekerjaannya kurang baik tolong di perbaiki, pelaksana tolong mengedepankan kualitas pengerjaan harus lebih di tingkatkan, karna RSUD Cilograng Merupakan Kebanggaan Masyarakat Lebak selatan, untuk mengakses Kesehatan. Balasnya

Herdi juga berkata, Mohon di perbaiki dan di tingkatkan kualitas dan Hasil Pekerjaan, agar kejadian tidak terulang, mohon juga pengawas dapat memberikan spesifikasi teknis yang jelas dan mudah di mengerti oleh pelaksana agar pelaksana bisa menjalankan sesuai dengan Desain dan RAB, agar mutu, hasil dan nilai pekerjaan yang sesuai. Ucapnya

Kita dukung pembangunan RSUD Cilograng tapi dengan kualitas bangunan baik dan bisa kokoh bisa di manfaatkan orang banyak, Karen RSUD harus jadi kebanggan kami warga di wilayah Banten Selatan ini. Balas herdi. (tri/Rudi)